Tinta Nurani

"Ukhuwwah FILLAH"


Seorang pemuda yang sedang berada di tahun akhir pengajiannya mengharapkan sebuah kereta sport daripada ayahnya...lantas, si pemuda memberitahu hajatnya kepada ayahnya, seorang hartawan yang ternama...si ayah hanya tersenyum... si anak bertambah yakin, andai keputusan peperiksaannya begitu cemerlang, pasti kereta itu akan menjadi miliknya..


Beberapa bulan berlalu...ternyata si anak, dengan berkat kesungguhannya. .telah beroleh kejayaan yang cukup cemerlang..hatinya berbunga keriangan... satu hari...si ayah memanggil si anak ke bilik bacaannya..si ayah memuji anaknya...sambil menyatakan betapa bangga hati seorang bapa sepertinya dgn kejayaan si anak yang cukup cemerlang... si anak tersenyum puas...di ruang matanya terbayang kilauan kereta sport merah yang selama ini menjadi idamannya itu...
Vs

Si ayah yang bagaikan mengerti kehendak si anak, menghulurkan sebuah kotak
yang berbungkus rapi dan cantik...si anak terkesima... sungguh.. .bukan itu yg kuhajatkan.. . dengan hati yang berat...kotak itu bertukar tangan...matanya terarah kepada riak wajah ayahnya...yg tidak menunjukkan sebarang perubahan; seolah2 tidak dapat membaca tanda tanya yang bersarang dihatinya... .


Dalam pada itu, si anak masih membuka pembalut yang membungkus kotak itu...penutup kotak dibuka...apa makna semua ini???..sebuah Al-Quran kecil; comel dgn cover kulit..tinta emas menghiasi tulisan khat di muka hadapan...si anak memandang ayahnya...terasa dirinya dipermainkan. ..amarahnya membuak...nafsu mudanya bergelojak.. .ayah sengaja mempermainkan saya...ayah bukannya x tahu betapa saya menyukai kereta tu...bukannya ayah x mampu utk membelikannya. .. sudah ayah...bukan al-Quran ni yang saya nak...katanya keras...


Al-quran itu dihempaskan keatas meja bacaan...si anak terus meninggalkan si ayah..tanpa memberi walau sesa'at utk si ayah bersuara...pakaiann ya disumbatkan ke dalam beg..lantas, dia meninggalkan banglo mewah ayahnya...memulakan kehidupan baru dengan sekeping ijazah yg dimilikinya. ...


10 tahun berlalu..si anak kini merupakan seorang yang berharta...punyai syarikat sendiri...dengan isteri yg cantik dan anak-anak yang sihat...cukup membahagiakan. ..namun hatinya tersentuh... Sudah 10 tahun..sejak peristiwa itu dia tidak pernah menjenguk ayahnya...sedang dia berkira2 sendiri...telefonny a berdering... dari peguam ayahnya...ayahnya meninggal dunia semalam...dengan mewariskan semua hartanya kepada si anak...si anak diminta pulang untuk menyelesaikan segala yg berkaitan perwarisan harta...


Dan buat pertama kalinya setelah dia bergelar bapa...si anak pulang ke banglo ayahnya...memerhati kan banglo yg menyimpan 1001 nostalgia dlm hidupnya...hatinya sebak..bertambah sebak apabila mendapati diatas meja di bilik bacaannya... Al-quran yang di hempaskannya masih lagi setia berada di situ...bagaikan setianya hati ayahnya mengharapkan kepulangannya selama ini...perlahan2 langkahnya menuju ke situ...mengambil al-quran itu..membelek2- nya dengan penuh keharuan...tiba- tiba...jatuh sesuatu dari Al-quran itu...segugus kunci...di muka belakang Al-quran itu...sebuah sampul surat ternyata diselotepkan disitu...


Kunci itu segera dipungut...hatinya tertanya-tanya. ..nyata sekali...di dalam sampul surat itu...terdapat resit pembelian kereta idamannya... dibeli pada hari konvokesyennya. .. Dengan bayaran yg telah dilunaskan oleh si ayah...sepucuk warkah..tulisan tangan org yg amat dikenalinya selama ini..hadiah teristimewa utk putera kesayanganku. ...air mata si anak menitis deras...hatinya bagai ditusuk sembilu..penyesalan mula bertandang.. .


Namun semuanya sudah terlambat... Sekadar renungan bersama: berapa banyak kita melupakan nikmat Allah, hanya semata-mata kerana nikmat itu tidak "dibungkus", didatangkan atau diberi dalam keadaan yg kita hajati??


Buat renungan kiter bersame...

Alhamdulillah...dah habis 2 paper exam..tinggal 1 lagi paper.hehe..
usha + tawakkal = kejayaan
..
hemm.. di perhujung pengajian ni.. subjek2 last ni lah yang menentukan PNGK keseluruhan.. berdebar2 jgk rasanya.. skrg ni hanya doa yang mampu dipanjatkan buat Nya..

BismillahirrahmanirrahimYa Allah, beriknlah kami ksmptn waktu untk memohon dariMu..anugerahknlah kjyaan dlm peperiksaan kami ini..anugerahknlah kejayaan kpd semua rakan2 kami..jgn ada antara kami yg sedihnya sendirian..andai telah tulis d luhmahfuz akan kegagalan kami maka ubhlah mnjd kjyaan..Engkau yg Maha Agung, mudah2 an kptsn fasa ini lbh cemerlang dr sebelumnya..Kejayaan mengiringi kami..berkatilah ilmuMu kpd kami agar dpt d manfaatkn ke jln Mu yg di redhai..aminn..

Bila habis je exam.. dh x ada tekanan dah.. solat hajat, doa pun berlalu, bersama exam yang dah lepas kita tempuhi.. Astaghfirullah hal azim.. terlalu selesakah kita???..

Iklan : Comenye azam tdo..

Skrg kan zaman yang mana pelbagai perkara, hal , urusan-urusan duniawi yang secara sedar atau tidak akan melupakan kita kepada pencipta kita. Secara langsung atau tidak langsung, sedikit demi sedikit atau sekaligus, kealpaan kita terhadap mengingati Tuhan tetap amat mudah di dunia yang serba canggih sekarang ini.


Pernahkah kita duduk termenung memikirkan, apakah kita ini akan selamat selama-lamanya?? Apakah kita sudah mendapat rahmat, berkat, redha dan hidayah Allah atau belum?? Apakah kita merasa yang kita akan sentiasa hidup dengan selesa di muka bumi yang bukan hak milik kita ini?? Tidak malu kah kita yang hanya duduk menumpang tetapi beraksi seperti bumi ini kita yang punya? Tidak malu kah kita lebih suka ikut selera dan pendapat akal kita yang serba lemah ini dari pada mengikuti wahyu dari Allah?? Tafakkaruuuuuuu……………


“Apakah kamu merasa aman terhadap Allah yang (berkuasa) di langit bahawa Dia akan menjungkir balikkan bumi bersama kamu, sehingga dengan tiba-tiba bumi itu bergoncang?. atau apakah kamu merasa aman terhadap Allah yang (berkuasa) di langit bahawa Dia akan mengirimkan badai yang berbatu. Maka kelak kamu akan mengetahui bagaimana (akibat mendustakan) peringatan-Ku? Dan sesungguhnya orang-orang yang sebelum mereka telah mendustakan (rasul-rasul-Nya). Maka alangkah hebatnya kemurkaan-Ku.” surah Al Mulk : Ayat 16 – 18


Terfikirkah kita, berapa banyak masa dalam sehari kita luangkan untuk mengingati Tuhan kita?? Berapa banyak masa kita luangkan untuk memujiNya?? Kita diberi 24 jam sehari, berapa jam kah kita gunakan utk bersama ALlah? Masa solat 5 waktu sehari semalam?? Adakah masa solat itu hati kita boleh khusyuk sepenuhnya?? Jika masa solat x boleh khusyuk sepenuhnya, mana masa2 lain untuk mengingati ALlah? Atau pun kita lebih ingat pada tesis, exam, makan dan ehem2 (subhanallah, kta sama2 mintak dijauhkan).


“Tidak lah aku jadikan jin dan manusia melainkan untuk mengabdikan diri padaKu”. Ana pun takut mendengar ayat dari Surah Az Zaariyaat ini. adakah kita menjalankan peranan kita sebagai hamba?? Ingatkah kita, di zaman dahulu kala, wujud perhambaan pada manusia. Bagaimana hamba2 itu diperlakukan?? Tuan dia suruh buat itu ini, semuanya kena akur. Boleh ke hamba2 itu x akur?? Padah la jawabnya..

(Nak artikel panjang lagi, kunjungilah sumber : http://hikmatun.wordpress.com/2007/02/10/adakah-kita-merasa-aman-dan-selesa-dari-kemurkaan-allah/)

Dalam hidup ini kita perlu saling ingat mengingati, iman ibarat roda, ada msa diatas, kadang2 dibawah.. bila kita terlalu selesa, segala nikmat dunia menutupi mata kita.. Sahabat-sahabat, alertlah dengan rakan2 sekeliling anda.. bila terlihat ada sahabat yang dah nak terhanyut cepat2 lah tarik.. kita sama2 bahagia di dunia, kita juga nak sama2 bahagia di akhirat..

Coretan ini bukan sahaja untuk mengingatkan sahabat/sahabiah sahaja, tetapi untuk mengingatkan diri sendiri yang lemah imannya ini.. segala yang kita buat didunia ini adalah untuk mendapat MARDHOTILLAH..

Wallahu'alam...

12.40 pm

B-1-1,KUO

(dh lambat nk gi discussion..huhu)




Sesungguhnya di dalam al-Quran banyak menyebut tentang ayat-ayat kesembuhan (Ayatul Syifa’) yang membentangkan pelbagai pengajaran penting berkaitan dengan kesihatan dan kesejahteraan diri. Ayat-ayat yang dimaksudkan ialah seperti berikut:

1. Surah at-Taubah: 14:

Perangilah mereka, nescaya Allah akan menghancurkan mereka dengan (perantaraan) tangan-tanganmu dan Allah akan menghinakan mereka dan menolong kamu terhadap mereka, serta melegakan hati orang-orang yang beriman.

2. Surah Yunus: 57:


Wahai manusia, Sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari Tuhanmu dan penyembuh bagi penyakit-penyakit (yang berada) dalam dada dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman.

3. Surah an-Nahl: 69:


Kemudian makanlah dari tiap-tiap (macam) buah-buahan dan tempuhlah jalan Tuhanmu yang telah dimudahkan (bagimu). dari perut lebah itu ke luar minuman (madu) yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya terdapat ubat yang menyembuhkan bagi manusia. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kebesaran Tuhan) bagi orang-orang yang memikirkan.

4. Surah al-Isra’: 82:


Dan Kami turunkan dari Al Quran suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman dan Al Quran itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang zalim selain kerugian.

5. Surah asy-Syu’ara’: 80:


Dan apabila aku sakit, Dialah yang menyembuhkan Aku,

6. Surah Fussilat: 44:

Dan Jikalau Kami jadikan Al Quran itu suatu bacaan dalam bahasa selain Arab, tentulah mereka mengatakan: "Mengapa tidak dijelaskan ayat-ayatnya?" Apakah (patut Al Quran) dalam bahasa asing sedang (Rasul adalah orang) Arab? Katakanlah: "Al Quran itu adalah petunjuk dan penawar bagi orang-orang mukmin. dan orang-orang yang tidak beriman pada telinga mereka ada sumbatan, sedang Al Quran itu suatu kegelapan bagi mereka[*1]. mereka itu adalah (seperti) yang dipanggil dari tempat yang jauh".

[*1] Yang dimaksudkan suatu kegelapan bagi mereka ialah tidak memberi petunjuk bagi mereka.

Ketaatan Kepada Perintah Rasulullah dalam Penjagaan Kesihatan

Allah s.w.t. menyuruh setiap hambaNya agar mentaati Rasulullah saw, seperti yang tersebut dalam al-Quran (al-Hasyr:7).


Apa saja harta rampasan (fai-i) yang diberikan Allah kepada RasulNya (dari harta benda) yang berasal dari penduduk kota-kota Maka adalah untuk Allah, untuk rasul, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang dalam perjalanan, supaya harta itu jangan beredar di antara orang-orang Kaya saja di antara kamu. apa yang diberikan Rasul kepadamu, Maka terimalah. dan apa yang dilarangnya bagimu, Maka tinggalkanlah. dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Amat keras hukumannya.

Mengenai hal-hal yang berkaitan dengan rawatan, Rasulullah saw. ada berpesan agar seseorang itu berubat dengan madu dan al-Quran.

Baginda bersabda:

Hendaklah kamu semua melakukan dua kesembuhan, iaitu dengan menggunakan madu dan al-Quran- Riwayat Ibnu Majah.

Dalam sebuah hadis yang dikeluarkan oleh Abu Daud dalam sunannya, Rasulullah saw. ada bersabda:

Sesungguhnya Allah menurunkan penyakit, dan menjadikan bagi setiap penyakit itu ubat, kerana itu hendaklah kamu semua berubat, dan jangan berubat dengan benda yang haram.

Hadis ini diperkuatkan dengan hadis-hadis lain, di antaranya hadis yang berbunyi:


Berubatlah, maka sesungguhnya Allah tidak meletakkan penyakit kecuali Allah menyedia­kan baginya ubat, kecuali satu penyakit, iaitu tua.

Al-Quran mengandungi pelbagai pengajaran dan maklumat penjagaan diri daripada pelbagai penyakit, memelihara kesihatan jasad juga roh. Dalam surah al-Maa-idah: 6:

Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, Maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki, dan jika kamu junub Maka mandilah, dan jika kamu sakit[*2] atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air (kakus) atau menyentuh[*3] perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, Maka bertayammumlah dengan tanah yang baik (bersih); sapulah mukamu dan tanganmu dengan tanah itu. Allah tidak hendak menyulitkan kamu, tetapi Dia hendak membersihkan kamu dan menyempurnakan nikmat-Nya bagimu, supaya kamu bersyukur.

[*2] Maksudnya: sakit yang tidak boleh kena air.
[*3] Artinya: menyentuh. menurut jumhur Ialah: menyentuh sedang sebagian mufassirin Ialah: menyetubuhi.

Dalam ayat ini Allah s.w.t. menyuruh orang yang beriman yang hendak mendirikan sembahyang agar membasuh muka dan tangan hingga ke siku, menyapu rambut dan kedua belah kaki hingga ke buku lali. Sesungguhnya wuduk yang dilakukan itu berupaya memelihara jasad, menjaga kulit daripada objek najis yang terdapat pada­nya. Membersihkan tanah, debu, kotoran-kotoran dan kuman yang mengotorkan tangan. Begitu juga dengan amalan berkumur-kumur dan memasukkan air ke dalam hidung, bersiwak untuk memelihara gigi dan alat peng­hadam makanan,

Allah s.w.t. juga menyuruh orang yang berjunub agar membersihkan diri (al-Maa-idah: 6) untuk membersihkan seluruh jasad, mengembalikan kecerdasan tubuh, memulihkan semula edaran darah juga mencergaskan fungsi sendi otot dan urat saraf.

Di samping membersihkan anggota zahir, sembahyang merupakan tuntutan menyucikan batin. Mengelakkan diri daripada melakukan dosa-dosa kecil yang ber­panjangan juga kemungkaran dosa-dosa besar. Akan lahir daripada ibadah tersebut semulia-mulia akhlak dalam diri. Dengan sembahyang jiwa menjadi tenang. Ketenangan merupakan asas kesejahteraan individu.

Allah s.w.t. mewajibkan setiap orang agar berpuasa untuk melahirkan rasa takwa. Berpuasa secara tidak langsung memberi kerehatan pada seluruh organ peng­hadaman, menyebabkan puasa sekarang ini merupakan satu kaedah terbaru, yang diterima umum untuk mengu­bat penyakit dalam perut, radang paru-paru, sakit sendi juga lain-lain penyakit serius.

Untuk memelihara kesihatan, Islam menegah se­seorang memakan makanan yang memberi mudarat seperti bangkai, babi dan sebagainya, juga melarang zina kerana ia merosakkan diri dan masyarakat. Rasulullah saw. juga memberi amaran agar jangan memasukkan makanan ke dalam makanan (menambah makanan sebelum makanan di mulut hancur terkunyah), memberi amaran tentang bahaya taun dan kusta dan menggesa orang yang sakit agar berubat. Baginda juga menegah seseorang membuang air kecil di air yang berlari.

Mengambil makanan ketika perlu merupakan satu faktor utama kesihatan yang berterusan. Selain daripada mendatangkan mudarat, amalan menelan makanan sebelum hadam, melakukan pergerakan yang banyak selepas makan juga tidak baik.

Baginda saw. juga menyuruh agar setiap makanan dan minuman ditutup dengan menyebut nama Allah, agar tidak jatuh padanya binatang yang beracun, yang boleh membunuh pemakan atau peminumnya.

Allah s.w.t. menegah seseorang makan atau minum berlebihan (A1-A’raaf: 31),

Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di Setiap (memasuki) mesjid[*4], Makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan[*5]. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.

[*4] Maksudnya: tiap-tiap akan mengerjakan sembahyang atau thawaf keliling ka'bah atau ibadat-ibadat yang lain.
[*5] Maksudnya: janganlah melampaui batas yang diperlukan oleh tubuh dan jangan pula melampaui batas-batas makanan yang dihalalkan.

Al-Ustaz Marzuq (1989: 28) menjelaskan bahawa sekiranya seseorang itu ingin hidup terhindar daripada penyakit, mereka hendaklah makan dalam keadaan sederhana, Punca penyakit ialah makanan yang berlebihan.

Sayidina Umar ada berkata:

Jauhilah makan berlebihan, sesungguhnya ia penyebab rosak diri, mewarisi penyakit, me­nyebabkan malas sembahyang, dan hendaklah kamu menjaga makan, kerana ia paling baik untuk jasad, dan hindarkan daripada berlebih-lebihan, sesungguhnya Allah bencikan orang alim yang gemuk — Riwayat Abu Naim.

Rasulullah s.a.w. juga ada bersabda:

Orang mukmin makan dalam satu perut, walhal orang kafir makan dalam tujuh perut — Riwayat Al-Bukhari dan Muslim.

Hadis yang mulia ini mengandungi rahsia kesihatan yang besar. Orang yang sedikit makan, sedikit minumnya. Orang yang sedikit minumnya, kurang tidurnya. Daripada orang yang kurang tidur akan lahir keberkatan pada umurnya. Sebaliknya orang yang penuh perutnya, banyak minumnya, menyebabkannya banyak tidur. Orang yang banyak tidur kurang keberkatan umurnya.

Orang yang mengambil makanan berpatutan sejahtera alat penghadaman tubuhnya. Menyebabkan tubuh dan hatinya dalam keadaan baik. Sebaliknya orang yang banyak makan alat penghadamannya akan lemah, penat bekerja dan berkemungkinan akan rosak, menyebabkan rosak seluruh jasad, keras hatinya, pendengarannya lambat menerima hakikat, menyebabkan seluruh panca­inderanya sukar tunduk taat kepada perintah Allah, untuk patuh melakukan sesuatu yang baik.

(Petikan dari Buku Doa & Rawatan Penyakit oleh Tuan Guru Dato' Dr. Haron Din)

Sumber : http://www.darussyifa.org/AyatulSyifa.php

kadang kala untuk hidup bahagia kita perlu membuat banyak pengorbanan, perasaan, diri, tenaga, wang ringgit dan masa. kita hanya manusia biasa. punya banyak kelemahan. mewarisi pelbagai jenis penyakit. dididik dengan akhlak tertentu. yang kemudiannya akan membentuk siapa kita. makanan yang kita makan, pembawakan diri kita, cara kita menangani permasalahan hidup semuanya menyatakan siapa diri kita.

hati yang bermasalah perlu dirawat kerana semua kehidupan bermula dengan hati. sabda nabi yang membawa maksud; hatilah yang dipanggil raja, kalau baik hati itu maka baiklah orang itu dan vice versa.

lalu bagaimana mahu merawat masalah hati?

1.Dirikan solat dan banyakkan berdo’a

- Ini adalah salah satu kaedah yang sungguh berkesan.

Semasa berdo’a turut katakan -

“Ya Allah, jadikanlah hatiku bersih”

2. Selawat keatas Nabi Muhammad s.a.w

paling minima 100 X sebelum tidur

-Ini merupakan satu pelaburan yang mudah dan murah.
3. Solat taubat – Selain daripada memohon keampunan,dapat mencuci hati

dan menenangkan minda.

4. Membaca Al-Quran

- Selain dapat mencuci hati juga menenangkan jiwa, penyembuh, penenang, terapi.

Sekurang- kurangnya bacalah”Qulhu-allah” sebanyak 3 kali

5. Berma’af-ma’afan sesamakawan setiap hari

-Semasa meminta maaf perlusebutkan dosa dan kesalahan.

6. Bisikan kepada diri perkara yang positif -

Jangan sesekali mengkritik,kutuk diri sendiri,

merendah-rendahkan kebolehan diri sendiri

7. Program minda/cuci minda -

Paling baik pada waktu malam sebelum tidur,

senyum, pejam mata, katakan dalam hati:

“Ya, Allah cucilah mindaku, cucilah hatiku, esok aku mahu jadi yg terbaik, berjaya, ceria, bersemangat, aktif dan positif”.

Menurut kajian psikologi,

apa yang disebut sebelum tidur dapat dirakamkan sepanjang tidur sehingga keesokan harinya

- CUBALAH!!.

8. Berpuasa

-Sekiranya dalam berpuasa terhindar dari melakukan perkara-perkara

kejahatan.

9. Cuba ingat tentang mati

(Sekiranya hendak melakukan sesuatu kejahatan, tidak sampai hati

kerana bimbang akan mati bila- bila masa).

10. Kekalkan wuduk.

11. Bersedekah.

12. Belanja orang makan.

13. Jaga makanan -

jangan makan makanan yang subhat.

14. Berkawan dengan ulama.

15. Berkawan dengan orang miskin (menginsafi).

16. berpesan- pesan sesama sendiri , jadi baik.

17. Menjaga pacaindera

(mata, telinga, mulut…dsb),

Jangan dengar orang mengumpat.

pokok pangkalnya, hati yang baik datang dari jiwa yang qanaah.

hidup berilmu, ceria selalu.

Alhamdulillah...syukur kehadrat Ilahi dengan limpah izinnya, kita diberi peluang skali lagi untuk berjumpa dgn bulan yang pnuh barokah, bulan Ramdhan... Dua tiga tahun kebelakangan ini, dirasakan ramadhan begitu cepat berlalu... mungkin terlalu sibk dengan kerja2 seharian (assignment, kuliah, discussion etc..).. hemm..kdg2 bermain di ruang fikiran, adakah amalku dibulan ramadhan sama je dengan bulan2 lain.. alangkah ruginya diriku.. Namun, sekarang aku diberi peluang sekali lagi untuk bertemu dengan bulan Ramadhan Al-Mubarak.. azamku untuk meningkatkan amalan dibulan yg barokah ini kerana tidak ku ketahui, dapat lagikah aku berjumpa dengan ramadhan ditahun depan??. Rebutlah peluang yang ada.. Sama-sama kita renungkan.. Wallahualam.
video

Assalamualaikum w.b.t.. Salam ukhuwwah buat semua yang sudi menjengah ke ruangan ini. Diri ini bukan lah seorang penulis yang pandai menyusun kata atau membuat ayat puitis yang meruntun jiwa, cma mengikut jejak sahabat2 yang sdah lama mempunyai blog masing2, terdetik dalam diri untuk ada satu ruangan sendiri yang slama ini hanya menjadi pengunjung tetap blog sahabat2 yg lain.. insyaALLAH, ruangan ini akan diisi dengan pengisian2 yang berguna agar mendapat manfaat bersama...




Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

Zikir ( amalan setiap hari Jumaat ) oleh Tuan Guru Nik Aziz

Marilah kita sama-sama amalkan....

Halwa Telinga..

Demi Masa

Perkongsian bersama...

Perkongsian bersama...
Amalkan zikir diatas 100x tiap2 pagi & petang selama sebulan,insyaAllah diri anda akan dipagar dan gangguan jin pun akan beransur hilang.

Renungan bersama...



"Hamba yang cinta pada ALLAH adalah hamba y menyerahkan hawa nafsunya, x putus2 b'zikir pd tuhannya, mendirikn hak2 ALLAH, melihat ALLAH dgn mata hati, Sekiranya ia b'bicara dgn Tuhannya. Sekiranya ia bercakp. ia bercakap tntg ALLAH, Sekiranya ia bergerak, ia bergerak ats perintah dari ALLAH dan skiranya ia senyap, ia bersama2 ALLAH.Ia disisi ALLAH, untk ALLAH, dan bersama ALLAH....."

Followers

About Me

My photo
Tanjong Malim, Perak, Malaysia
"Sahabat sejati ibarat seorang guru..Bimbingku ke daerah sunnah, mendidikku dengan tarbiah, bersama menongkah perit ujian, dalam menggapai kejayaan mencari iman dan menuai takwa sbg bekal perjalanan menuju kejayaan hakiki..."